CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

07 Mei 2008

Nasehat Terakhir

Senin, saat terakhir kali menjalani PSG (untuk lebih jelasnya apa itu PSG silakan baca postingan sebelumnya), ada seorang karyawan yang menasehati saya beserta teman-teman (yang total keseluruhan 7 manusia tampan orang). Isinya pun tidak muluk-muluk, tapi sangat berharga. Diantaranya:
-Lo kalo deh pada kerja jangan sekali-kali ngegunain gaji pertama lo buat traktir-traktir temen, apelagi buat nongkrong yang enggak jauh dari mabok-mabokan. Gunain gaji pertama lo buat sedekah, zakat. Bantu orang laen. Nasehat gue, walaupun lo belom pada nikah tapi lo coba buat ngebiayain sekolah orang laen. Minimal satu orang lo tanggung biaya sekolahnye.
-Lo kalo deh kerja pasti bakal nemuin peluang buat KKN, terutama kolusi. Buat nyari tambahan uang. Pesen gue jangan lo lakuin tu perbuatan. Lo kerja nyari jumlah ato berkahnye (duit maksudnya)? Biar penghasilan lo gede tapi kalo hasil KKN kaga berkah. Duit lo biarpun banyak pasti bakal cepet abisnye, dan lo tuh ga sadar tu duit lari kemane.
-Lo jangan sekali-kali lari dari tanggung jawab. Jangan merasa bahwa diri lo ga bisa. Lo harus yakin bahwa diri lo itu bisa. Kalo lo mencoba ngehindar dari tanggung jawab, lo malah bakal ngedapetin tanggung jawab yang lebih besar. Sebagai contoh, ada beberapa PKB (perintah kerja bengkel). Kalo lo suka ma kerjaannye dan mau tanggung jawab, pasti lo bakal minta tu PKB dan lo bisa milih duluan mobil mane yang mau lo kerjain. Tapi kalo lo takut buat tanggung jawab sama kerjaan, sewaktu-waktu lo bakal dapet kerjaan yang jauh lebih sulit. Seperti contoh yang tadi, karena lo ga mau ngerjain kerjaan, lo gak ngambil tuh PKB. Eh ternyata ada satu PKB sisa yang kerjaannye berat dan yang belom dapet kerjaan cuma lo doank. Ape lo mau nolak? Ya gak bisa lah, wong yang ada Cuma itu doang. Coba kalo lo suka dari awal, lo yang bakal milih kerjaan mane yang mau lo ambil.
-Bentar lagi kan lo-lo semua bakalan kerja. Nasehat gue cepet-cepet deh lo kawin. Jangan berpikiran mau nikmatin masa muda yang panjang. Itu salah besar. Paling lo Cuma pacaran, ngambur-ngamburin uang buat hal-hal gak penting atau malah untuk maksiat. Coba kalo lo deh nikah, lo bakal merasa punya tanggung jawab baru terhadap istri lo, kalo lo deh punya anak juga terhadap anak-anak lo. Jangan berpikiran kaya tadi, buat ngabisin masa muda yang panjang. Coba kalo lo baru nikah umur 28 trus baru punya anak umur 30, pas lo pensiun anak pertama lo umur berapa? Ape gak puyeng lo ntar nyari biaya hidupnye?! Jangan pikirin kepentingan diri lo sendiri lah, pikirin juga kepentingan keluarga lo. Keluarga besar lo. Jangan takut buat nikah. Yakin Allah bakal ngemudahin jalannye.

Dalam menanggapi point no. 4, maka bagi yang berminat silakan mendaftar dan ambil formulir (syarat dan ketentuan berlaku) atau dapat menghubungi langsung ke 0856950592xx, he..he..he..

p.s.:
buat cumie, sorry nih no. hp lu gue pake

2 komentar:

ririn mengatakan...

ahahaa... tu wut, dengerin nasehatnya..jangan OL terus...^loh?apa coba...wkwkwkwkk

Anonim mengatakan...

wew!